ASMA’ BINTI ABU BAKAR

0
3029

Nama lengkapnya adalah Asma’ binti Abdullah bin Uthman Abi Bakar As- Siddiq. Lahir pada tahun 27 sebelum Hijriah dan termasuk orang pertama yang memeluk Islam (Assabiqun Awwalun). Dia adalah saudara perempuan Sayyidah Aisyah dari sebelah ayah. Menikah dengan Zubair bin Awwab yang dikenali sebagai salah seorang dari orang yang dijanjikan masuk syurga. Bahkan dia merupakan ibu pada Abdullah bin Zubair yang dikenali sebagai salah seorang dari empat orang terkemuka dalam bidang hadis (al Ibadalah al Arbaah). Maka tidaklah amat menghairankan jika kelahirannya juga merupakan kelahiran pertama yang dirayakan di Madinah. Dan bukan hanya itu sahaja, ayah, ibu, suami, anak dan saudara perempuan Asma’ bin Abu Bakar, merupakan sahabat- sahabat Nabi yang setia.

Dia mempunyai pengalaman yang sangat penting dalam hidupnya. Iaitu pada ketika dia pergi meningalkan rumah Abu Bakar As- Siddiq menuju ke Madinah bersama Rasulullah s.a.w. Pada ketika itu, dia tidak menemui jalan untuk menghilangkan rasa hausnya pada ketika melakukan perjalanan jauh bersama para sahabat dan Rasulullah s.a.w. Dia berkata kepada Abu Bakar bahawa dia tidak menemui penyelesaian dalam masalah itu kecuali hanya dengan sebuah tekad sahaja. Maka Abu Bakar menjawab    “ selesaikanlah masalah itu melalui dua pekara. Pertama selesaikan rasa hausmu itu, sedangkan yang kedua adalah bahawa Hijrah Rasulullah s.a.w itu harus memenuhi tujuannya.” Dua masalah itulah, pada akhirnya digelar sebagai parasite dua kemampuan.

Abu Jahal pernah berkata kepadanya tentang di mana ayah Asma’ binti Abu Bakar berada. Dia mengatakan kepada Abu Jahal bahawa dia tidak mengetahui di mana ayahnya berada. Abu Lahab spontan terus menampar muka Asma’.Datuknya yang bernama Abu Khahah juga pernah meminta kepada Asma’ harta peninggalan ayahnya setelah berhijrah bersama Rasulullah s.a.w. Dia ingin meminta keseluruhan harta itu. Melihat perkara itu, Asma’ bergegas menuju sebuah kotak yang penuh dengan batu dan meletakkan tangan datuknya itu di atas kotak tersebut. Sehingga si datuk menyangka bahawa ayah Asma’ telah mewariskan harta benda yang sangat banyak kepada Asma’.

- advertisement -

Dia merupakan salah seorang sahabat Nabi yang turut menyaksikan dan berada dalam Perang Yarmuk. Dia berperang bersama dengan suaminya (Zubair). Dia meminta anaknya supaya  sentiasa menjadi seorang berani dan tegas. Ini terbukti pada ketika Bani Umaiyah hendak membunuh anaknya itu. Pada ketika itu sang anak berkata kepada Asma’ bahawa dia takut mengalami nasib yang sama dengan penduduk Syam. Asma’ spontan menjawab perkataan anaknya itu bahawa “apa yang ditakutkan oleh seekor biri- biri pada ketika telah disembelih? “ Ertinya tidak ada yang perlu ditakutkan pada ketika nasi telah menjadi bubur, iaitu satu keharusan untuk menentang Bani Umaiyah.

Dan ketika Al Hajjaj bin Yusuf Al Thaqif yang telah membunuh anaknya telah mengunjunginya sambil berkata kepadanya “bagaimana mungkin kamu menganggapku sebagai musuh  Allah?” Maka menjawablah Asma’ “pada ketika kamu membunuh anak kandungku itu, maka akhiratmu pasti akan rugi! Spontan Al Hajjaj bin Yusuf membela dirinya, dengan berkata :anakmu telah melakukan kekafiran di muka bumi ini.” Namun Asma’ membantah perkataan tersebut. Dia berkata dengan sangat lantang “ kamu benar benar seorang pendusta.”

Di samping dia mempunyai pengalaman- pengalaman yang luar biasa itu, dia sebenarnya juga seorang penyair mempunyai kata- kata sangat menusuk kalbu dan tajam. Dan bukan hanya itu sahaja, dia juga salah seorang periwayat Hadis Nabi yang diakui oleh para ahli hadis. Dia meriwayatkan 56 hadis Nabi dan 26 di antaranya terdapat dalam Sahih Bukhari dan Muslim. Ramai sekali para rawi hadis seperti Ibn Abbas, anak lelaki Asma sendiri, Fatimah binti Mundhir dan para perawi hadis lainnya yang meriwayatkan hadis dari Asma’ bin Abu Bakar tersebut. Dan salah satu yang dia riwayatkan dari Nabi adalah bahawa dia berkata “ibuku telah meninggal dunia dalam keadaan syirik sebelum kedatangan Rasulullah s.a.w, sedangkan anak lelakinya mati dalam keadaan musyrik setelah masa kenabian Rasulullah s.a.w. Kemudian aku meminta fatwa kepada Rasulullah, sambil aku berkata kepadanya “bahawa ibuku telah meninggal dunia dalam keadaan musyrik, adakah aku harus mensolatkannya? Maka menjawablah Rasulullah s.a.w “ ya tertentu untuk ibumu.”

Asma’ bin Abu Bakar meninggal dunia di Mekah pada usia seratus tahun. Iaitu setelah anak lelakinya yang bernama Balyal mati terbunuh. Anehnya pada usia yang begitu lanjut itu, tidak ada satu pun giginya yang patah dan otaknya masih sangat sihat dan berjalan sebagaimana mestinya, tidak sebagaimana orang tua lainnya. Dia merupakan orang muhajirin yang terakhir meninggal dunia.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here